popads

Sosiologi sebagai Ilmu


1. Perkembangan Ilmu Sosiologi
Kapan sosiologi lahir? Untuk menjawabnya, ikutilah
uraian berikut. Ratusan tahun sebelum masehi pertanyaan itu
sudah ada. Namun, sosiologi lahir sebagai ilmu yang
mempelajari tentang masyarakat, baru muncul pada abad ke-
19, yang dipopulerkan oleh seorang filosof Prancis yang
bernama Auguste Comte (1798–1857). Di dalam bukunya
Course De Philosophie Positive, ia menjelaskan bahwa
untuk mempelajari masyarakat harus melalui urutan-urutan
tertentu, yang kemudian akan sampai pada tahap akhir yaitu
tahap ilmiah. Dengan demikian, Comte merintis upaya
penelitian terhadap masyarakat, yang selama berabad-abad
sebelumnya dianggap mustahil. Atas jasanya memperkenalkan
istilah sosiologi maka Comte disebut sebagai Bapak Sosiologi.
Ia mengkaji sosiologi secara sistematis, sehingga sosiologi
terlepas dari ilmu filsafat dan berdiri sendiri sejak pertengahan
abad ke-19.
Gagasan Comte mendapat sambutan luas, terbukti
dengan munculnya sejumlah ilmuwan di bidang sosiologi.
Mereka antara lain, Pitirim A. Sorokin, Herbert Spencer, Karl
Marx, Emile Durkheim, George Simmel, dan Max Weber.

Mereka semua berjasa dalam menyumbangkan beragam
pendekatan untuk mempelajari masyarakat yang sangat
berguna bagi perkembangan sosiologi.
Pendekatan yang mereka kemukakan antara lain sebagai
berikut.
a. Herbert Spencer
Memperkenalkan pendekatan analogi organik, yang
memahami masyarakat seperti tubuh manusia, sebagai
suatu organisasi yang terdiri atas bagian-bagian yang
tergantung satu sama lain.
b. Karl Marx
Memperkenalkan pendekatan materialisme dialektis, yang
menganggap konflik antarkelas sosial menjadi intisari
perubahan dan perkembangan masyarakat.
c. Emile Durkheim
Memperkenalkan fakta sosial, yang berupa penelusuran
fungsi berbagai elemen sosial sebagai peningkatan
sekaligus memelihara keteraturan sosial.
d. Max Weber
Memperkenalkan pendekatan tindakan sosial, yang berupa
menelusuri nilai, kepercayaan, tujuan dan sikap yang
menjadi penuntun perilaku masyarakat.

Secara umum, pendekatan yang
dikemukakan para ilmuwan sosiologi pada
abad ke-19 cenderung makro (luas). Bagi
mereka, perubahan masyarakat dapat
diramalkan dari ciri khas masyarakat itu
sendiri. Karakteristik suatu masyarakat
akan berpengaruh terhadap perilaku
warganya beserta perubahan sosial yang
akan terjadi. Pendekatan makro (luas)
mendapat kritikan dari para ilmuwan
sosiologi abad ke-20.

Pada abad ke-20 terjadi migrasi
besar-besaran ke Amerika Utara tepatnya
Amerika Serikat dan Kanada. Hal itu
menyebabkan pertumbuhan penduduk
sangat cepat, munculnya kota-kota industri
lengkap dengan gejolak kehidupan kota
besar, kriminalitas, sampai tuntutan
emansipasi wanita. Akibat dari itu semua,
perubahan masyarakat yang mencolok pun
tak terhindarkan.

Perubahan masyarakat itulah yang mendorong para
ilmuwan mencari pendekatan sosiologi baru, karena pendekatan
makro sudah tidak sesuai dengan keadaan masyarakat
modern. Untuk itu maka lahirlah sosiologi modern. Pendekatan
sosiologi modern cenderung mikro atau sering disebut dengan
pendekatan empiris. Artinya, perubahan masyarakat dapat
dipelajari mulai dari fakta sosial demi fakta sosial yang muncul.
Berdasarkan fakta sosial itu dapat ditarik kesimpulan
perubahan masyarakat secara menyeluruh. Mulai saat itu
disadari betapa pentingnya penelitian dalam sosiologi.

2. Pengertian Sosiologi
Istilah Sosiologi menurut Auguste Comte berasal dari
bahasa Yunani (latin). Sosiologi berasal dari kata socius yang
artinya teman atau sesama dan logos berarti cerita. Jadi
menurut arti katanya sosiologi berarti cerita tentang teman
atau kawan (masyarakat).

Sebagai ilmu, sosiologi merupakan sebuah pengetahuan
kemasyarakatan yang tersusun dari hasil pemikiran ilmiah dan
dapat dikontrol secara kritis oleh orang lain. Berikut ini
beberapa definisi tentang sosiologi.
a. Roucek dan Warren
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antarmanusia
dalam kelompok-kelompok.
b. Pitirim A. Sorokin, sosiologi adalah ilmu yang mempelajari:
– Hubungan dan pengaruh timbal balik antara aneka
macam gejala sosial (misalnya gejala ekonomi, gejala
agama, gejala keluarga, dan gejala moral).
– Hubungan dan pengaruh timbal balik antara gejala sosial
dengan gejala nonsosial (gejala geografis, biologis).
c. William F. Ogburn dan Mayer F. Nimkoff
Sosiologi adalah penelitian secara ilmiah terhadap interaksi
sosial dan hasilnya, yaitu organisasi sosial.
d. J. A. A. Von Dorn dan C. J. Lammers
Sosiologi adalah ilmu pengetahuan tentang struktur-struktur
dan proses-proses kemasyarakatan yang bersifat stabil.
e. Max Weber
Sosiologi adalah ilmu yang berupaya memahami tindakantindakan
sosial.
f. Selo Soemardjan dan Soelaeman Soemardi
Sosiologi adalah ilmu kemasyarakatan yang mempelajari
struktur sosial dan proses-proses sosial termasuk perubahan
sosial.
g. Hassan Shadily
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari hidup bersama
dalam masyarakat, menyelidiki ikatan-ikatan antara
manusia yang menguasai kehidupan dengan mencoba
mengerti sifat dan maksud hidup bersama, cara terbentuknya
hidup bersama serta perubahannya, perserikatan
hidup, kepercayaan, dan keyakinan.
h. Paul B. Horton
Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan kajian pada
kehidupan kelompok dan produk kehidupan kelompok
tersebut.
i. Soerjono Soekanto
Sosiologi adalah ilmu yang memusatkan perhatian pada
segi-segi kemasyarakatan yang bersifat umum dan
berusaha untuk mendapatkan pola-pola umum kehidupan
masyarakat.

Dari beberapa uraian para ahli tersebut di atas dapat
disimpulkan bahwa sosiologi adalah ilmu pengetahuan yang
mempelajari tata hubungan dalam masyarakat, serta berusaha
mencari pengertian-pengertian umum, rasional empiris, bersifat
umum dan dapat dikontrol secara kritis oleh orang lain yang
ingin mengetahuinya.

3. Ciri-Ciri dan Hakikat Sosiologi
Sosiologi merupakan salah satu bidang ilmu sosial yang
mempelajari masyarakat. Sosiologi sebagai ilmu telah
memenuhi semua unsur ilmu pengetahuan. Menurut Harry
M. Johnson, yang dikutip oleh Soerjono Soekanto, sosiologi
sebagai ilmu mempunyai ciri-ciri, sebagai berikut.
a. Empiris, yaitu didasarkan pada observasi dan akal sehat
yang hasilnya tidak bersifat spekulasi (menduga-duga).
b. Teoritis, yaitu selalu berusaha menyusun abstraksi dari hasil
observasi yang konkret di lapangan, dan abstraksi tersebut
merupakan kerangka dari unsur-unsur yang tersusun secara
logis dan bertujuan menjalankan hubungan sebab akibat
sehingga menjadi teori.
c. Komulatif, yaitu disusun atas dasar teori-teori yang sudah
ada, kemudian diperbaiki, diperluas sehingga memperkuat
teori-teori yang lama.
d. Nonetis, yaitu pembahasan suatu masalah tidak
mempersoalkan baik atau buruk masalah tersebut, tetapi
lebih bertujuan untuk menjelaskan masalah tersebut secara
mendalam.

Hakikat sosiologi sebagai ilmu pengetahuan sebagai berikut.
a. Sosiologi adalah ilmu sosial karena yang dipelajari adalah
gejala-gejala kemasyarakatan.
b. Sosiologi termasuk disiplin ilmu normatif, bukan merupakan
disiplin ilmu kategori yang membatasi diri pada kejadian
saat ini dan bukan apa yang terjadi atau seharusnya terjadi.
c. Sosiologi termasuk ilmu pengetahuan murni (pure science)
dan ilmu pengetahuan terapan (applied science).
d. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan abstrak dan bukan
ilmu pengetahuan konkret. Artinya yang menjadi perhatian
adalah bentuk dan pola peristiwa dalam masyarakat secara
menyeluruh, bukan hanya peristiwa itu sendiri.
e. Sosiologi bertujuan menghasilkan pengertian dan pola-pola
umum, serta mencari prinsip-prinsip dan hukum-hukum
umum dari interaksi manusia, sifat, hakikat, bentuk, isi, dan
struktur masyarakat manusia.
f. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang empiris dan
rasional. Hal ini menyangkut metode yang digunakan.
g. Sosiologi merupakan ilmu pengetahuan umum, artinya
sosiologi mempunyai gejala-gejala umum yang ada pada
interaksi antara manusia.

4. Objek Sosiologi
Sosiologi sebagai ilmu pengetahuan mempunyai beberapa
objek.
a. Objek Material
Objek material sosiologi adalah kehidupan sosial, gejalagejala
dan proses hubungan antara manusia yang memengaruhi
kesatuan manusia itu sendiri.
b. Objek Formal
Objek formal sosiologi lebih ditekankan pada manusia
sebagai makhluk sosial atau masyarakat. Dengan demikian
objek formal sosiologi adalah hubungan manusia antara
manusia serta proses yang timbul dari hubungan manusia
di dalam masyarakat.

0 Response to "Sosiologi sebagai Ilmu"

Post a Comment